close
kista_ovarium

Kista ovarium adalah kantung yang diisi dengan bahan cair atau semiliquid yang muncul di ovarium (lihat gambar di bawah). Meskipun penemuan kista ovarium menyebabkan kecemasan yang cukup besar pada wanita karena ketakutan akan keganasan, sebagian besar lesi ini jinak.

 

Gejala

Sebagian besar kista ovarium berukuran kecil dan tidak menimbulkan masalah. Bila ada gejala, Anda mungkin mengalami tekanan, kembung, bengkak, atau nyeri di perut bagian bawah pada sisi kista. Rasa sakit ini mungkin tajam atau kusam, dan itu bisa datang dan pergi.

Terkadang kista mungkin memerlukan perhatian darurat. Segera temui dokter Anda jika Anda memiliki gejala ini:

  • Nyeri perut mendadak
  • Sakit dengan demam dan muntah
  • Pusing, lemas, lemas
  • Bernapas cepat

Tanda-tanda ini bisa berarti kista Anda telah menyebabkan ovarium berputar.

 

Apakah Rasa Nyeri Disebabkan Oleh Kista Ovarium?

Terkadang dokter menemukan kista selama pemeriksaan pelvis (wanita). Dokter Anda akan mengajukan pertanyaan tentang rasa sakit dan gejala lainnya.

Dia mungkin akan memberi Anda USG. Ini adalah alat yang menggunakan gelombang suara untuk memotret di dalam tubuh Anda. Ini bisa menunjukkan detil kista.

Dokter juga mungkin melakukan beberapa tes darah untuk:

  • Mencari tahu apakah Anda hamil
  • Melihat apakah masalah Anda disebabkan oleh hormon
  • Memeriksa kanker (jika Anda melewati masa menopause)

 

Jenis Kista Ovarium

Sebagian besar kista dianggap “fungsional.” Mereka adalah bagian dari siklus bulanan Anda.

 

Kista folikel

Ovarium Anda biasanya melepaskan satu telur setiap bulannya. Ini tumbuh di dalam kantung kecil yang disebut folikel. Saat telur sudah siap, folikel pecah dan lepaskan. Jika kantung tidak terbuka, hal itu menyebabkan kista folikel. Ini sering hilang dalam 1 sampai 3 bulan.

Kista Corpus luteum

Begitu telur dilepaskan, folikel kosong biasanya menyusut dan membantu bersiap-siap untuk telur berikutnya. Ini menjadi kista saat menutup kembali dan cairan terkumpul di dalamnya. Mungkin akan hilang dalam beberapa minggu. Tapi mungkin berdarah atau menyebabkan rasa sakit saat tumbuh.

Nonfungsional

Pada beberapa wanita, indung telur mereka menghasilkan banyak kista kecil. Kondisi ini disebut sindrom ovarium polikistik (PCOS). Hal itu bisa membuat sulit untuk hamil. Kista nonfungsional lainnya mungkin disebabkan oleh kanker. Kista ovarium pada wanita setelah menopause (setelah menstruasi Anda berhenti) lebih cenderung menjadi kanker daripada pada wanita yang lebih muda.

 

Penyebab

Kebanyakan kista ovarium berkembang sebagai akibat dari siklus haid Anda (kista fungsional). Jenis kista lainnya jauh kurang umum.

 

Kista fungsional

Ovarium Anda biasanya tumbuh seperti struktur kista yang disebut folikel setiap bulannya. Folikel menghasilkan hormon estrogen dan progesteron dan melepaskan sel telur saat Anda berovulasi.

Jika folikel bulanan normal terus bertambah, itu dikenal sebagai kista fungsional. Ada dua jenis kista fungsional:

Kista folikular

Sekitar titik tengah siklus menstruasi Anda, sel telur keluar dari folikel dan menyusuri tuba falopi. Kista folikular dimulai saat folikel tidak pecah atau melepaskan sel telurnya, namun terus tumbuh.

Kista Corpus luteum

Ketika folikel melepaskan sel telurnya, ia mulai memproduksi estrogen dan progesteron untuk pembuahan. Folikel ini sekarang disebut korpus luteum. Terkadang, cairan menumpuk di dalam folikel, menyebabkan korpus luteum tumbuh menjadi kista.

Kista fungsional biasanya tidak berbahaya, jarang menimbulkan rasa sakit, dan sering hilang sendiri dalam dua atau tiga siklus menstruasi.

Kista lainnya

Jenis kista yang tidak terkait dengan fungsi normal siklus haid Anda meliputi:

 

Kista dermoid

Disebut juga teratoma, ini bisa berisi jaringan, seperti rambut, kulit atau gigi, karena terbentuk dari sel embrio. Mereka jarang kanker.

 

Cystadenomas

Ini berkembang pada permukaan ovarium dan mungkin diisi dengan bahan berair atau mukosa.

 

Endometrioma

Ini berkembang sebagai akibat dari kondisi di mana sel endometrium uterus tumbuh di luar rahim Anda (endometriosis). Beberapa jaringan bisa menempel ke ovarium Anda dan membentuk pertumbuhan.

Kista dermoid dan sistadenoma bisa menjadi besar, menyebabkan ovarium bergerak keluar dari posisi. Hal ini meningkatkan kemungkinan pemelintiran ovarium yang menyakitkan, yang disebut torsi ovarium. Torsi ovarium juga dapat menyebabkan penurunan atau penghentian aliran darah ke ovarium.

 

Faktor risiko

Risiko Anda terkena kista ovarium meningkat dengan:

Masalah hormonal

Ini termasuk mengkonsumsi klomifen obat kesuburan (Clomid), yang biasa menyebabkan Anda berovulasi.

 

Kehamilan

Terkadang, kista yang terbentuk saat Anda berovulasi tetap berada di ovarium selama kehamilan.

 

Endometriosis

Kondisi ini menyebabkan sel endometrium uterus berkembang di luar rahim Anda. Beberapa jaringan bisa menempel ke ovarium Anda dan membentuk pertumbuhan.

 

Infeksi pelvis parah

Jika infeksi menyebar ke ovarium, bisa menyebabkan kista.

 

Kista ovarium sebelumnya

Jika Anda memilikinya, kemungkinan Anda akan berkembang lebih banyak.

 

Pengobatan kista ovarium

Dokter Anda mungkin menyarankan perawatan untuk mengecilkan atau mengeluarkan kista jika tidak sembuh sendiri atau jika tumbuh lebih besar.

 

Pil KB

Jika Anda memiliki kista ovarium kambuhan, dokter Anda dapat meresepkan kontrasepsi oral untuk menghentikan ovulasi dan mencegah perkembangan kista baru. Kontrasepsi oral juga bisa mengurangi risiko kanker ovarium. Risiko kanker ovarium lebih tinggi pada wanita pascamenopause.

Laparoskopi

Jika kista Anda kecil dan hasil dari tes pencitraan untuk menyingkirkan kanker, dokter Anda dapat melakukan laparoskopi untuk menghilangkan kista secara operasi. Prosedur ini melibatkan dokter Anda membuat sayatan kecil di dekat pusar Anda dan kemudian memasukkan instrumen kecil ke dalam perut Anda untuk mengeluarkan kista.

 

Laparotomi

Jika Anda memiliki kista besar, dokter Anda dapat dengan operasi mengeluarkan kista melalui sayatan besar di perut Anda. Mereka akan melakukan biopsi langsung, dan jika mereka menentukan bahwa kista itu bersifat kanker, mereka mungkin melakukan histerektomi untuk mengeluarkan ovarium dan rahim Anda.

 

Pencegahan kista ovarium

Kista ovarium tidak dapat dicegah. Namun, pemeriksaan ginekologis rutin bisa mendeteksi kista ovarium lebih awal. Kista ovarium jinak tidak menjadi kanker. Namun, gejala kanker ovarium bisa meniru gejala kista ovarium. Jadi, penting untuk mengunjungi dokter Anda dan menerima diagnosis yang benar. Peringatkan dokter Anda pada gejala yang mungkin mengindikasikan adanya masalah, seperti:

  • Perubahan dalam siklus haid anda
  • Nyeri panggul yang sedang berlangsung
  • kehilangan selera makan
  • Penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan
  • Kepenuhan perut
Tags : ciri ciri kistagejala kistakista adalahkista ovariumpenyakit kistapenyebab kista