close

Info

Kondisi Umum & Penyakit

Gejala, Pengobatan, Penyebab Tumor Otak

tumor_otak

Tumor otak adalah kumpulan, atau massa, sel abnormal di otak Anda. Tengkorak Anda, yang membungkus otak Anda, sangat kaku. Setiap pertumbuhan di dalam area yang dibatasi tersebut dapat menyebabkan masalah. Tumor otak bisa bersifat kanker (ganas) atau non kanker (jinak). Ketika tumor jinak atau ganas tumbuh, mereka dapat menyebabkan tekanan di dalam tengkorak Anda meningkat. Hal ini bisa menyebabkan kerusakan otak, dan bisa mengancam nyawa.

Tumor otak dikategorikan sebagai primer atau sekunder. Tumor otak primer berasal dari otak Anda. Banyak tumor otak primer jinak. Tumor otak sekunder, juga dikenal sebagai tumor otak metastatik, terjadi saat sel kanker menyebar ke otak Anda dari organ lain, seperti paru-paru atau payudara Anda.

 

Gejala Tumor Otak

Gejala (tanda-tanda) tumor otak jinak seringkali tidak spesifik. Berikut ini adalah daftar gejala yang, sendiri atau gabungan, bisa disebabkan oleh tumor otak jinak; Sayangnya, gejala ini bisa terjadi pada banyak penyakit lainnya:

  • Masalah penglihatan
  • Masalah pendengaran
  • Masalah keseimbangan
  • Perubahan kemampuan mental (misalnya konsentrasi, ingatan, ucapan)
  • Kejang, otot menyentak
  • Perubahan indera penciuman
  • Mual / muntah
  • Kelumpuhan wajah
  • Sakit kepala

 

Bagaimana Tumor Otak Diobati?

Pembedahan untuk mengangkat tumor biasanya merupakan pilihan pertama setelah tumor otak didiagnosis. Namun, beberapa tumor tidak dapat diangkat melalui operasi karena letaknya di otak. Dalam kasus tersebut, kemoterapi dan terapi radiasi mungkin pilihan untuk membunuh dan mengecilkan tumor. Terkadang, kemoterapi atau radiasi juga digunakan setelah operasi untuk membunuh sel kanker yang tersisa. Tumor yang berada jauh di dalam otak atau di daerah yang sulit dijangkau dapat diobati dengan terapi Gamma Knife, yang merupakan bentuk terapi radiasi yang sangat terfokus.

Karena pengobatan untuk kanker juga bisa merusak jaringan sehat, penting untuk mendiskusikan kemungkinan efek samping dan jangka panjang dari perawatan apa pun yang sedang digunakan dengan dokter Anda. Dokter bisa menjelaskan risikonya dan kemungkinan kehilangan fakultas tertentu. Dokter juga bisa menjelaskan pentingnya perencanaan rehabilitasi setelah perawatan. Rehabilitasi dapat melibatkan bekerja dengan beberapa terapis berbeda, seperti:

  • Terapi fisik untuk mendapatkan kembali kekuatan dan keseimbangan
  • Terapi bicara untuk mengatasi masalah dengan berbicara, mengekspresikan pikiran, atau menelan
  • Terapi okupasi untuk membantu mengelola aktivitas sehari-hari seperti menggunakan kamar mandi, mandi, dan berpakaian

 

Fakta Tumor Otak

Sebagian besar jenis tumor otak sedikit lebih umum pada pria daripada wanita. Meningioma lebih sering terjadi pada wanita.

 

Pertumbuhan menyebabkan masalah

Beberapa tumor otak tumbuh perlahan dan bisa menjadi cukup besar sebelum menimbulkan gejala. Orang lain mungkin tumbuh dengan cepat dan menyebabkan timbulnya gejala secara tiba-tiba. Sementara sebagian besar jenis kanker otak primer dapat menyebar di otak, jarang terjadi tumor otak primer yang menyebar ke luar otak. Karena tengkoraknya kaku, tidak memberi ruang bagi tumor untuk berkembang, tumor otak dapat menekan bagian otak yang mengendalikan gerakan, ucapan, penglihatan atau fungsi vital lainnya.

Bahkan ketika tumor otak jinak (bukan kanker), bahkan bisa menyebabkan masalah serius. Meskipun tumor otak non-kanker biasanya tumbuh lebih lambat dari pada tumor otak kanker, mereka dapat merusak dan menekan jaringan otak normal atau tulang belakang saat mereka tumbuh sumsum tulang belakang saat mereka tumbuh, berpotensi menyebabkan gejala.

 

Otak Memiliki Peran Krusial

Emosi, pikiran, ucapan, penglihatan, pendengaran, gerakan dan banyak bagian penting kehidupan sehari-hari dimulai di otak. Otak mengirim pesan ke seluruh tubuh melalui sumsum tulang belakang dan saraf kranial di kepala. Jaringan otak dan sumsum tulang belakang disebut sistem saraf pusat (SSP). Tumor dapat berkembang di sumsum tulang belakang dan saraf kranial.

Tengkorak keras dan kurus melindungi otak, dan tulang (tulang belakang) tulang belakang melindungi sumsum tulang belakang. Cairan yang disebut cairan serebrospinal mengelilingi otak dan sumsum tulang belakang.

 

Otak memiliki empat bagian utama:

Cerebrum: Bagian luar dan terbesar otak. Cerebrum memiliki dua bagian yang disebut hemisfer. Setiap belahan otak memiliki empat lobus: frontal, parietal, temporal dan oksipital. Cerebrum bertanggung jawab untuk:

  • Emosi
  • Pemikiran
  • Bahasa
  • Gerakan otot
  • Indera melihat, mendengar, mencium, menyentuh
  • Persepsi rasa sakit

Ganglia basal: Ini ditemukan lebih dalam di dalam otak. Mereka berperan dalam gerakan otot.

Cerebellum: Bagian ini ada di bagian belakang otak. Ini membantu mengendalikan dan mengkoordinasikan gerakan, seperti berjalan dan menelan.

Brainstem: Batang otak berada di dasar otak. Serabut sarafnya membawa pesan antara otak besar dan bagian tubuh lainnya. Daerah kecil ini sangat penting dan bahkan berperan dalam pernapasan dan detak jantung.

 

Jenis Tumor Otak Primer

Tumor otak diklasifikasikan menurut jenis sel di dalam tumor. Setiap jenis tumor otak tumbuh dan diobati dengan cara yang berbeda.

 

Craniopharyngioma

Craniopharyngiomas adalah tumor non-kanker dan pertumbuhan lambat yang terletak di dekat kelenjar pituitari. Craniopharyngioma muncul terutama pada anak-anak dan orang dewasa usia menengah. Tumor itu sendiri bisa menjadi bagian padat dan sebagian kista berisi cairan. Gejala dapat mencakup perubahan penglihatan dan pertumbuhan lambat yang disebabkan oleh dampak tumor pada kelenjar pituitari. Tumor ini terutama memerlukan perawatan dengan operasi khusus dan mungkin radiasi setelah operasi.

 

Kista dermoid dan tumor epidermoid

Kista dermoid dan tumor epidermoid adalah pertumbuhan jinak yang timbul dari sel epitel, yang membentuk lapisan luar tubuh dan mengarahkan organ dan kelenjar tertentu. Mereka bisa berkembang di berbagai bagian tubuh, termasuk sistem saraf pusat. Keduanya lambat tumbuh, dan seringkali tidak diperhatikan selama puluhan tahun. Mereka dirawat dengan operasi pengangkatan.

 

Glioma

Glioma adalah kelas tumor otak primer. Mereka adalah beberapa tumor otak yang paling cepat berkembang. Berbagai jenis glioma meliputi:

 

Astrocytoma: Astrocytomas menyebar ke seluruh otak dan bercampur dengan jaringan sehat, membuat mereka sulit diobati. Ada beberapa jenis astrocytoma:

Astrocytomas tingkat rendah: Ini termasuk astrositoma pilokitik grade I dan astrositoma diffuse kelas II. Grade I astrocytomas jarang terlihat pada orang dewasa.

Astrocytoma anaplastik: Astrocytomas kelas III dikenal sebagai astrocytoma anaplastik. Tumor ini agresif, kanker tingkat tinggi.

Glioblastoma: Astrocytomas kelas IV disebut glioblastoma atau GBM. Glioblastoma adalah tumor otak dewasa ganas (kanker) yang paling umum dan salah satu tumor sistem saraf pusat yang paling cepat berkembang.

Ependymoma: Ependymoma timbul dari sel ependymal, yang melapisi ventrikel otak dan pusat sumsum tulang belakang. Ventrikel adalah bilik di otak yang memproduksi dan mengangkut cairan serebrospinal, yang mengelilingi dan melindungi otak. Ependimoma dapat ditemukan di otak atau tulang belakang. Ependimoma lebih sering terlihat pada anak-anak dan jarang terjadi pada orang dewasa.

Oligodendroglioma: Oligodendroglioma umumnya tumbuh dengan lambat. Hal ini dapat didiagnosis sebagai tumor grade II atau grade III.

 

Hemangioblastoma

Tumor yang tumbuh lambat ini berkembang dari sel-sel pembuluh darah. Hemangioblastoma biasanya terbentuk di batang otak dan serebelum, tapi bisa muncul di lokasi lain, termasuk retina. Sekitar seperempat kasus dikaitkan dengan penyakit von Hippel Lindau, sebuah kondisi genetik yang terkait dengan pengembangan beberapa jenis tumor dan kanker.

 

Medulloblastoma

Medulloblastoma adalah tumor otak ganas pediatrik yang paling umum, dengan sekitar 500 anak didiagnosis setahun di Amerika Serikat. Pada orang dewasa, medulloblastoma adalah tumor langka, dengan sekitar 200 diagnosis setiap tahunnya. Pelajari lebih lanjut di halaman medulloblastoma kami.

 

Meningioma

Meningioma adalah tumor otak primer yang paling umum. Tumor ini berkembang dari sel-sel di meninges, lapisan pelindung jaringan yang mengelilingi otak dan sumsum tulang belakang. Sebagian besar jinak dan lambat tumbuh. Beberapa, meskipun, adalah ganas dan agresif. Pembedahan biasanya merupakan pengobatan pertama untuk meningioma yang tumbuh dan menyebabkan gejala.

 

Tumor Kelenjar Pineal

Kelenjar pineal terletak jauh di dalam otak dan membuat tidur mengatur hormon melatonin. Tumor kelenjar pineal bisa jinak atau ganas. Tumor pinus termasuk pineocytoma dan pineoblastoma.

 

Tumor di bawah otak

Tumor hipofisis, juga disebut adenoma pituitari, biasanya merupakan pertumbuhan yang tidak berbahaya (non-kanker) pada kelenjar pituitari. Kelenjar pituitari adalah bagian penting dari sistem endokrin, yang mengendalikan pertumbuhan dan perkembangan. Pelajari lebih lanjut di halaman tumor pituitari kita.

 

Sarkoma

Sarkoma adalah kategori luas tumor yang terbentuk di tulang dan jaringan lunak tubuh, termasuk tulang rawan, lemak, dan otot. Sarkoma jaringan lunak lebih sering terjadi pada sarkoma tulang. Jenis sarcoma tulang mencakup sarkoma Ewing dan osteosarcoma. Beberapa glioma memiliki karakteristik mirip sarkoma dan disebut gliosarcomas. Gliosarcomas berperilaku agresif mirip dengan glioblastoma.

Sarkoma juga dapat ditemukan di dasar tulang belakang atau tengkorak, termasuk chordoma. Chordoma adalah tumor sarkoma langka yang tumbuh di dasar tengkorak dan tulang tulang belakang. Dokter percaya bahwa mereka berkembang dari sel sisa yang berfungsi sebagai kerangka dasar tengkorak dan tulang belakang saat pasien mengembangkan embrio. Ketika bentuk chordoma di tengkorak, mereka bisa masuk ke otak dan menyebabkan banyak gejala yang sama seperti tumor otak, termasuk sakit kepala, pusing dan kebingungan. Chordoma dapat melibatkan beberapa saraf kritis dan arteri, membuat mereka sulit diobati. Pengobatan mungkin memerlukan penggunaan operasi khusus, terapi radiasi dan / atau kemoterapi.

read more
Payudara

Tipe, Gejala, dan Pengobatan Tumor Payudara

tumor payudara

Meski tumor payudara sering disebut sebagai satu penyakit, sebenarnya ada banyak jenis tumor payudara.

Semua tumor payudara dimulai di payudara, jadi sama dalam beberapa hal, namun berbeda pada orang lain. Mereka bisa menjadi non-invasif atau invasif. Sel tumor dapat bervariasi di lokasi (saluran atau lobulus) dan bagaimana mereka terlihat di bawah mikroskop. Perbedaan ini sering mempengaruhi prognosis.

Karakteristik tumor, seperti status reseptor hormon dan status HER2, juga dapat mempengaruhi prognosis.

 

Jenis Tumor

Tumor adalah massa jaringan abnormal. Ada dua jenis tumor kanker payudara: mereka yang non-kanker, atau ‘jinak’, dan mereka yang bersifat kanker, yang ‘ganas’.

 

Tumor jinak

Bila tumor didiagnosis jinak, dokter biasanya akan membiarkannya sendiri dan bukan membuangnya. Meskipun tumor ini pada umumnya tidak agresif terhadap jaringan di sekitarnya, terkadang mereka terus tumbuh, menekan organ dan menyebabkan rasa sakit atau masalah lainnya. Dalam situasi ini, tumor diangkat, membiarkan rasa sakit atau komplikasi mereda.

 

Tumor ganas

Tumor ganas bersifat kanker dan agresif karena menyerang dan merusak jaringan di sekitarnya. Bila tumor diduga ganas, dokter akan melakukan biopsi untuk menentukan keparahan atau agresivitas tumor.

 

Kanker metastatik

Kanker metastatik adalah ketika sel kanker tumor ganas menyebar ke bagian tubuh yang lain, biasanya melalui sistem getah bening, dan membentuk tumor sekunder.

 

Tanda & Gejala

Sekitar 80% tumor payudara ditemukan melalui self-exam dan ditemukan adanya benjolan di payudara atau di ketiak. Ada juga bentuk yang tidak menghasilkan benjolan, seperti kanker payudara inflamasi. Ini lebih sulit untuk didiagnosis karena berbagi gejala dengan penyakit lain. Masih ada tanda dan gejala lain termasuk perubahan ukuran dan bentuk payudara, atau perubahan signifikan pada puting susu.

 

Pengobatan

Pengobatan tumor payudara tergantung pada ukuran, stadium dan karakteristik umum tumor. Perawatan meliputi operasi, obat-obatan, radiasi, dan imunoterapi. Jika tumor terdeteksi cukup awal maka operasi yang disebut lumpectomy biasanya dilakukan untuk menghilangkan sebagian besar tumor. Perawatan radiasi kemudian diberikan untuk membunuh sel-sel sekitarnya yang mungkin telah dilewatkan selama operasi. Perawatan radiasi yang digunakan untuk bertahan selama beberapa minggu, namun kemajuan pengobatan radiasi telah menyebabkan perawatan yang sangat ditargetkan yang hanya memerlukan waktu satu minggu.

Pengobatan kemoterapi terkadang diberikan dalam upaya mencegah tumor payudara di masa depan berkembang. Karena beberapa tumor payudara memerlukan estrogen untuk terus menumbuhkan terapi penghambat hormon yang digunakan untuk mencegah hal ini.

read more
Tuberkulosis (TBC)

Ciri-ciri, Penyebab, Gejala Penyakit TBC (Tuberkulosis)

penyakit_tbc

Tuberkulosis (TBC) adalah penyakit menular yang biasanya menyerang paru-paru. Dibandingkan dengan penyakit lain yang disebabkan oleh satu agen infeksius, tuberkulosis adalah pembunuh terbesar kedua, secara global.

Dokter membuat perbedaan antara dua jenis infeksi tuberkulosis: laten dan aktif.

TB laten – bakteri tetap berada dalam tubuh dalam kondisi tidak aktif. Mereka tidak menimbulkan gejala dan tidak menular, tapi bisa menjadi aktif.

TB aktif – bakteri memang menyebabkan gejala dan bisa menular ke orang lain.

Sekitar sepertiga populasi dunia diyakini memiliki TB laten. Ada kemungkinan 10 persen TB laten menjadi aktif, namun risiko ini jauh lebih tinggi pada orang-orang yang memiliki sistem kekebalan tubuh yang membahayakan, yaitu orang-orang yang hidup dengan HIV atau malnutrisi, atau orang-orang yang merokok.

Apa Gejala Tuberkulosis?

Jika Anda menderita tuberkulosis, Anda mungkin tidak memiliki gejala apapun. Itu karena kuman yang menyebabkan penyakit ini bisa hidup di tubuh Anda tanpa membuat Anda sakit. Padahal, kebanyakan orang yang terinfeksi TB mampu melawan kuman sebelum menyebar. Dokter menyebut infeksi “TB laten” ini.

Tapi jika kuman mulai bertambah banyak, Anda akan menjadi sakit karena tuberkulosis. Dokter menyebut “TB aktif” ini. Gejala mungkin termasuk:

  • Batuk yang parah yang berlangsung 3 minggu atau lebih
  • Sakit di dada Anda
  • Batuk darah atau lendir
  • Merasa lemah atau sangat lelah
  • Penurunan berat badan yang tidak terjelaskan
  • Panas dingin
  • Demam
  • Berkeringat di malam hari
  • Tidak memiliki nafsu makan

Segera temui dokter Anda jika Anda memiliki gejala-gejala ini. TB bisa disembuhkan dengan pengobatan. Tanpa itu, bisa berakibat fatal.

 

Penyebab

Tuberkulosis disebabkan oleh bakteri yang menyebar dari orang ke orang melalui tetesan mikroskopik yang dilepaskan ke udara. Hal ini bisa terjadi bila seseorang dengan bentuk batuk TB yang tidak diobati dan aktif, berbicara, bersin, meludah, tertawa atau bernyanyi.

Meski tuberkulosis menular, tidak mudah ditangkap. Anda lebih mungkin terkena tuberkulosis dari seseorang yang Anda tinggalkan atau bekerja dengan daripada dari orang asing. Kebanyakan orang dengan TB aktif yang telah mendapatkan pengobatan yang tepat setidaknya dua minggu tidak lagi menular.

 

HIV dan TB

Sejak tahun 1980an, jumlah kasus tuberkulosis meningkat secara drastis karena penyebaran HIV, virus penyebab AIDS. Infeksi dengan HIV menekan sistem kekebalan tubuh, sehingga sulit bagi tubuh untuk mengendalikan bakteri TB. Akibatnya, orang dengan HIV berkali-kali lebih mungkin terkena TB dan berkembang dari penyakit laten ke aktif daripada orang-orang yang tidak HIV-positif.

 

TB yang resistan terhadap obat

Alasan lain mengapa tuberkulosis tetap menjadi pembunuh utama adalah peningkatan strain bakteri yang resistan terhadap obat. Sejak antibiotik pertama digunakan untuk melawan TBC lebih dari 60 tahun yang lalu, beberapa kuman TBC telah mengembangkan kemampuan untuk bertahan hidup, dan kemampuan itu diteruskan ke keturunan mereka.

Strain tuberkulosis yang resistan terhadap obat muncul saat antibiotik gagal membunuh semua bakteri yang menjadi targetnya. Bakteri yang bertahan menjadi resisten terhadap obat tersebut dan seringkali juga antibiotik lainnya. Beberapa bakteri TB telah mengembangkan ketahanan terhadap pengobatan yang paling umum digunakan, seperti isoniazid dan rifampisin.

Beberapa strain TB juga telah mengembangkan ketahanan terhadap obat-obatan yang kurang umum digunakan dalam pengobatan TB, seperti antibiotik yang dikenal sebagai fluoroquinolones, dan obat suntik termasuk amikasin, kanamisin dan capreomisin. Obat ini sering digunakan untuk mengobati infeksi yang resisten terhadap obat yang lebih umum digunakan.

 

Apa Pengobatan untuk Tuberkulosis?

Dengan pengobatan yang tepat, tuberkulosis (TB, singkatnya) hampir selalu bisa disembuhkan.

Dokter meresepkan antibiotik untuk membunuh bakteri penyebabnya. Anda harus membawa mereka selama 6 sampai 9 bulan. Obat apa yang Anda minum dan berapa lama Anda harus memakainya tergantung pada mana yang bekerja untuk memberantas TB Anda. Terkadang antibiotik yang digunakan untuk mengobati penyakit tidak bekerja. Dokter menyebut TB “resistan terhadap obat ini”. Jika Anda memiliki bentuk penyakit ini, Anda mungkin perlu minum obat yang lebih lama lebih lama.

 

Pengobatan untuk TB laten

Ada dua jenis TB – laten dan aktif.

Bergantung pada faktor risiko Anda, TB laten dapat mengaktifkan kembali dan menyebabkan infeksi aktif. Itulah mengapa dokter Anda mungkin meresepkan obat untuk membunuh bakteri yang tidak aktif – untuk berjaga-jaga.

Inilah tiga pilihan pengobatan:

  • Isoniazid (INH): Ini adalah terapi TB laten yang paling umum. Anda biasanya minum pil antibiotik isoniazid setiap hari selama 9 bulan.
  • Rifampisin: Anda minum antibiotik ini setiap hari selama 4 bulan. Ini adalah pilihan jika Anda memiliki efek samping atau kontraindikasi terhadap INH.
  • Isoniazid dan rifapentin: Anda minum antibiotik kedua seminggu sekali selama 3 bulan di bawah pengawasan dokter Anda.

 

Pengobatan untuk TB Aktif

Jika Anda memiliki bentuk penyakit ini, Anda perlu minum antibiotik selama 6 sampai 9 bulan. Keempat obat ini paling sering digunakan untuk mengobatinya:

  • Ethambutol
  • Isoniazid
  • Pyrazinamide
  • Rifampisin

Dokter Anda mungkin memesan tes yang menunjukkan antibiotik mana yang akan membunuh strain TB. Berdasarkan hasilnya, Anda akan minum tiga atau empat obat selama 2 bulan. Setelah itu, Anda akan minum dua obat selama 4 sampai 7 bulan.

Anda mungkin mulai merasa lebih baik setelah beberapa minggu menjalani perawatan. Tapi hanya dokter yang bisa memberi tahu Anda jika Anda masih menular. Jika tidak, Anda mungkin bisa kembali ke rutinitas harian Anda.

 

Pengobatan untuk TB yang Tahan Obat

Jika Anda memiliki strain TB yang tidak merespons pengobatan tertentu, Anda harus menemui spesialis TB.

Jika beberapa jenis obat tidak melakukan pekerjaan itu, Anda memiliki apa yang oleh dokter disebut “TB yang resisten terhadap berbagai jenis obat.” Anda harus menggunakan kombinasi obat selama 20 sampai 30 bulan. Mereka termasuk:

 

Antibiotik disebut fluoroquinolones

Antibiotik suntik, seperti amikasin, kanamisin, dan capreomisin

Pengobatan antibiotik yang lebih baru, seperti linezolid dan bedaquiline. Ini diberikan selain obat lain. Ilmuwan masih mempelajari obat-obatan ini.

Jenis penyakit yang jarang dan serius disebut “TB yang resistan terhadap obat secara ekstensif.” Ini berarti bahwa banyak obat umum – termasuk isoniazid, rifampisin, fluoroquinolones, dan setidaknya satu dari antibiotik yang disuntikkan – jangan mengetuknya. Penelitian menunjukkan bahwa hal itu dapat disembuhkan sekitar 30% sampai 50% dari waktu.

 

Efek Samping Pengobatan

Beritahu dokter Anda segera jika Anda memiliki gejala berikut ini:

  • Demam selama 3 hari atau lebih
  • Nyeri di perut bagian bawah
  • Gatal atau ruam
  • Mual, muntah, atau tidak nafsu makan
  • Kulit atau mata kekuning-kuningan
  • Kencing gelap atau coklat
  • Kesemutan, pembakaran, atau mati rasa tangan dan kaki
  • Kelelahan
  • Mudah memar atau berdarah
  • Hidung berdarah
  • Pusing

Penting untuk mengambil setiap dosis antibiotik Anda. Jangan berhenti, bahkan jika Anda merasa lebih baik. Jika Anda tidak membunuh semua bakteri di tubuh Anda, kuman yang tersisa bisa beradaptasi dan menjadi obat resisten.

Untuk membantu Anda mengingat, dokter Anda mungkin perlu memerhatikan Anda minum obat Anda. Ini disebut terapi langsung. Dianjurkan untuk program pengobatan di mana Anda minum antibiotik beberapa kali dalam seminggu, bukan setiap hari.

 

Mencegah Penyebaran TB

Jika Anda memiliki TB aktif di paru-paru, Anda bisa menginfeksi orang lain. Oleh karena itu, dokter Anda akan menyuruh Anda untuk tinggal di rumah selama beberapa minggu pertama perawatan, sampai Anda tidak lagi menular. Selama waktu itu, Anda harus menghindari tempat-tempat umum dan orang-orang dengan sistem kekebalan tubuh yang lemah, seperti anak kecil, orang tua, dan orang dengan HIV. Anda harus memakai masker khusus jika Anda memiliki pengunjung atau perlu pergi ke kantor dokter.

Jika Anda masuk ke publik tanpa topeng atau tidak minum antibiotik Anda dengan benar, Anda mungkin dikarantina. Itu berarti Anda akan tinggal terpisah dari orang yang tidak memiliki infeksi, sering di klinik atau rumah sakit. Orang dengan strain berbahaya, seperti TB yang resistan terhadap obat secara luas, juga dikarantina. Tujuannya adalah untuk mencegah penyebaran penyakit.

read more
Tipes

Penyakit Tifus (Tipes) – Gejala dan Penyebabnya

gejala_tipes

Tifus (tipes) adalah penyakit yang disebabkan oleh bakteri (terutama Rickettsia typhi atau R. prowazekii). Ada dua jenis tipus utama: typus endemik (atau murine) dan epidemik tifus. Bakterinya kecil dan sangat sulit untuk diolah; Awalnya mereka dianggap virus. Penyakit ini terjadi setelah bakteri (Rickettsia spp.) Dipindahkan ke manusia biasanya oleh vektor seperti kutu atau kutu yang telah mengakuisisi bakteri dari hewan seperti tikus, kucing, oposum, raccoon, dan hewan lainnya. Tifus endemik (terutama disebabkan oleh R. typhi) juga disebut murine typhus dan “jail fever.” “Tifus endemik” juga berarti bahwa daerah atau wilayah memiliki populasi hewan (biasanya tikus, tikus, atau tupai) yang memiliki populasi penduduknya terus-menerus terinfeksi R. typhi sehingga melalui vektor kutu dapat menginfeksi manusia secara tidak sengaja. Tifus tifoid (disebabkan oleh R. prowazekii) adalah bentuk tifus yang lebih parah. Ini juga disebut tipus rekrudis atau sporadis. “Tifus epidemik” juga berarti bahwa beberapa hewan, (biasanya tikus) melalui vektor kutu, secara kebetulan dapat menginfeksi sejumlah besar manusia dengan cepat saat kondisi lingkungan tertentu hadir (kebersihan, kemiskinan, kondisi manusia yang buruk) dengan lebih patogen R. Prowazekii Tifus epidemik memiliki bentuk yang lebih ringan yang disebut penyakit Brill-Zinsser, yang terjadi ketika bakteri R. prowazekii mengaktifkan kembali pada orang yang sebelumnya terinfeksi dengan tifus epidemik.

 

Gejala

Gejala tifus epidemik meliputi:

  • Panas dingin
  • Kebingungan
  • Batuk
  • Demam tinggi
  • Nyeri sendi (artralgia)
  • Cahaya lampu yang tampak sangat terang; terasa perih di mata
  • Tekanan darah rendah
  • Ruam yang dimulai di dada dan menyebar ke bagian tubuh lainnya (kecuali telapak tangan dan telapak kaki)
  • Sakit kepala parah
  • Nyeri otot parah (mialgia)

 

Stupor

Ruam awal adalah warna mawar ringan dan memudar saat Anda menekannya. Belakangan, ruam menjadi kusam dan merah dan tidak luntur. Orang dengan tifus parah juga dapat mengembangkan area perdarahan kecil ke dalam kulit (petechiae)

 

Penyebab tifus

Tifus tidak ditularkan dari orang ke orang seperti flu. Ada tiga jenis tifus yang berbeda, dan masing-masing jenis disebabkan oleh jenis bakteri yang berbeda dan ditransmisikan oleh jenis arthropoda yang berbeda.

 

Epidemi

Tipe ini disebabkan oleh Rickettsia prowazekii dan dibawa oleh tubuh kutu, dan mungkin juga kutu. Hal ini dapat ditemukan di seluruh dunia, termasuk di Amerika Serikat, namun biasanya ditemukan di daerah dengan populasi tinggi dan sanitasi yang buruk, di mana kondisi mempromosikan kutu kutu.

 

Tifus endemik

Atau dikenal sebagai murine typhus, jenis ini disebabkan oleh Rickettsia typhi dan dibawa oleh kutu tikus atau kutu kucing. Tifus endemik dapat ditemukan di seluruh dunia. Dapat ditemukan di antara orang-orang yang berhubungan dekat dengan tikus.

 

Kutu menjadi pembawa bakteri saat mereka memakan darah orang yang terinfeksi (tifus epidemik) atau hewan pengerat yang terinfeksi (salah satu dari tiga bentuk tipus yang disebutkan di atas).

Jika Anda bersentuhan dengan arthropoda pembawa bakteri ini (misalnya, dengan tidur di seprai yang dipenuhi kutu), Anda bisa terinfeksi dalam beberapa cara. Bakteri, selain ditularkan melalui kulit Anda dengan gigitannya, juga bisa ditularkan melalui kotorannya. Jika Anda menggores kulit di atas area di mana kutu atau tungau telah menyusui, bakteri dalam kotoran mereka dapat memasuki aliran darah Anda melalui luka kecil di kulit Anda.

 

Mendiagnosis tifus

Jika Anda menduga Anda menderita tipus, dokter Anda akan menanyakan gejala dan riwayat kesehatan Anda. Untuk membantu diagnosis, beritahu dokter Anda jika Anda:

  • Tinggal di lingkungan yang penuh sesak
  • Tahu tentang wabah tipus di komunitas Anda
  • Telah bepergian ke luar negeri baru-baru ini

Diagnosisnya sulit karena gejala umum terjadi pada penyakit menular lainnya, diantaranya:

 

  • Demam berdarah, juga dikenal sebagai demam patah tulang
  • Malaria, penyakit menular yang disebarkan oleh nyamuk
  • Brucellosis, penyakit menular yang disebabkan oleh spesies bakteri Brucella

 

Tes diagnostik untuk mengetahui adanya tifus meliputi:

  • Biopsi kulit: sampel kulit dari ruam Anda akan diuji di laboratorium
  • Western blot: tes untuk mengidentifikasi adanya tipus
  • Uji imunofluoresensi: menggunakan pewarna fluorescent untuk mendeteksi antigen tipus pada sampel serum yang diambil dari aliran darah
  • Tes darah lainnya: hasilnya bisa menunjukkan adanya infeksi
read more
Thalasemia

Penyakit Thalasemia – Gejala, Jenis, Penyebab, dan Pengobatan

thalasemia

Thalasemia adalah kelainan darah genetik. Orang dengan penyakit Thalasemia tidak mampu membuat hemoglobin cukup, yang menyebabkan anemia berat. Hemoglobin ditemukan di sel darah merah dan membawa oksigen ke seluruh bagian tubuh. Bila tidak ada cukup hemoglobin di dalam sel darah merah, oksigen tidak bisa sampai ke seluruh bagian tubuh. Organ kemudian menjadi kelaparan untuk oksigen dan tidak dapat berfungsi dengan baik.

Ada dua tipe utama penyakit Thalasemia: Penyakit Thalasemia Alpha dan Thalasemia Beta. Beta Thalasemia Major (juga disebut Cooley’s Anemia) adalah penyakit serius. Gejala muncul dalam dua tahun pertama kehidupan dan termasuk pucat kulit, kurang nafsu makan, mudah tersinggung, dan gagal tumbuh. Pengobatan yang tepat mencakup transfusi darah rutin dan terapi lainnya.

Ada dua jenis penyakit Alpha Thalasemia. Alpha Thalasemia Major adalah penyakit yang sangat serius dimana anemia berat dimulai bahkan sebelum kelahiran. Wanita hamil yang membawa janin yang terkena dampak adalah diri mereka sendiri berisiko mengalami komplikasi kehamilan dan persalinan yang serius. Jenis lain dari Thalasemia Alpha adalah penyakit Hemoglobin H. Ada berbagai tingkat penyakit Hemoglobin H.

 

Gejala

Tanda dan gejala Thalasemia bisa meliputi:

  • Kelelahan
  • Kelemahan
  • Kulit pucat atau kekuningan
  • Kelainan bentuk tulang wajah
  • Pertumbuhan lambat
  • Bengkak perut
  • Urin gelap

Beberapa jenis Thalasemia ada, termasuk alpha-Thalasemia, Thalasemia intermedia dan Cooley anemia. Tanda dan gejala yang Anda alami bergantung pada jenis dan tingkat keparahan kondisi Anda. Beberapa bayi menunjukkan tanda dan gejala Thalasemia saat lahir, sementara yang lain mungkin mengembangkannya selama dua tahun pertama kehidupan. Beberapa orang yang hanya memiliki satu gen hemoglobin yang terkena tidak mengalami gejala Thalasemia apapun.

Thalasemia terjadi bila ada kelainan atau mutasi pada salah satu gen yang terlibat dalam produksi hemoglobin. Anda mewarisi cacat genetik ini dari orang tua Anda.

Jika hanya salah satu dari orang tua Anda adalah carrier untuk Thalasemia, Anda mungkin mengembangkan bentuk penyakit yang dikenal dengan Thalasemia minor. Jika ini terjadi, Anda mungkin tidak akan memiliki gejala, tapi Anda akan menjadi pembawa penyakit ini. Beberapa orang dengan Thalasemia minor mengalami gejala ringan.

Jika kedua orang tua Anda pembawa talasemia, Anda memiliki kesempatan lebih besar untuk mewarisi bentuk penyakit yang lebih serius.

 

Jenis Talasemia

Ada tiga tipe utama Thalasemia (dan empat subtipe):

  • Thalasemia beta, yang meliputi subtipe mayor dan intermedia
  • Alpha Thalasemia, yang meliputi subtipe hemoglobin H dan hidrops fetalis
  • Thalasemia minor

Semua jenis dan subtipe ini bervariasi dalam gejala dan tingkat keparahannya. Onsetnya mungkin juga sedikit berbeda.

 

Thalasemia beta

Thalasemia beta terjadi saat tubuh Anda tidak dapat menghasilkan beta globin. Dua gen, satu dari setiap induknya, diwariskan untuk membuat beta globin. Jenis talasemia ini muncul dalam dua subtipe yang serius: talasemia mayor (anemia Cooley) dan Thalasemia intermedia.

Thalasemia mayor adalah bentuk talasemia beta yang paling parah. Ini berkembang ketika gen beta globin hilang. Gejala Thalasemia mayor umumnya muncul sebelum ulang tahun kedua anak. Anemia berat yang terkait dengan kondisi ini dapat mengancam jiwa. Tanda dan gejala lainnya termasuk:

  • kecerewetan
  • kepucatan
  • Sering infeksi
  • Nafsu makan yang buruk
  • gagal untuk berkembang
  • Ikterus, yang merupakan kulit yang menguning atau bagian putih mata
  • Organ membesar

Bentuk talasemia ini biasanya sangat parah sehingga memerlukan transfusi darah secara teratur.

Thalassaemia intermedia adalah bentuk yang kurang parah. Ini berkembang karena adanya perubahan gen beta globin. Orang dengan Thalasemia intermedia tidak memerlukan transfusi darah.

 

Thalasemia alfa

Alpha Thalasemia terjadi saat tubuh tidak bisa membuat alpha globin. Untuk membuat alpha globin, Anda perlu memiliki empat gen, dua dari masing-masing orang tua.

Jenis Thalasemia ini juga memiliki dua tipe serius: penyakit hemoglobin H dan hidrops fetalis.

Hemoglobin H berkembang seperti ketika seseorang kehilangan tiga gen globin alfa atau mengalami perubahan pada gen ini. Penyakit ini bisa menyebabkan masalah tulang. Pipi, dahi, dan rahang bisa tumbuh terlalu banyak. Selain itu, penyakit hemoglobin H dapat menyebabkan:

  • penyakit kuning
  • Limpa yang sangat membesar
  • Kekurangan gizi

Hydrops fetalis adalah bentuk Thalasemia yang sangat parah yang terjadi sebelum kelahiran. Sebagian besar individu dengan kondisi ini lahir mati atau meninggal tak lama setelah dilahirkan. Kondisi ini berkembang ketika keempat gen alfa globin diubah atau hilang.

 

Thalasemia minor

Orang dengan Thalasemia minor biasanya tidak memiliki gejala apapun. Jika mereka melakukannya, kemungkinan itu adalah anemia ringan. Kondisi ini dikategorikan sebagai alpha atau beta Thalasemia minor. Dalam kasus alpha minor, dua gen hilang. Dalam beta minor, satu gen hilang.

Kurangnya gejala yang terlihat dapat membuat Thalasemia sulit dideteksi. Penting untuk diuji jika salah satu orang tua atau saudara Anda memiliki beberapa bentuk penyakit.

 

Pengobatan Thalasemia mayor

Bayi dengan Thalasemia mayor lahir dengan baik karena bentuk khusus hemoglobin hadir pada janin dan bayi baru lahir. Akhirnya, bagaimanapun, hemoglobin ini diganti dengan hemoglobin yang rusak. Gejala muncul di akhir tahun pertama kehidupan. Anak mengembangkan kulit pucat, mudah tersinggung, retardasi pertumbuhan, pembengkakan pada perut akibat pembesaran hati dan limpa (hepatosplenomegali) dengan ikterus. Hal ini terkait dengan anemia berat dengan pecahnya sel darah merah (anemia hemolitik). Anak dengan Thalasemia mayor menjadi tergantung pada transfusi darah dan, walaupun mereka membantu, mereka menciptakan masalah lebih lanjut termasuk kelebihan zat besi. Suplementasi asam folat sering diberikan. Pada saat ini, perawatan primer diarahkan untuk menghilangkan gejala penyakit. Pasien yang dipilih mungkin memenuhi syarat untuk transplantasi sumsum tulang atau sel induk. Terapi gen tetap menjadi pengobatan potensial untuk masa depan.

Harapan jangka panjangnya adalah bahwa Thalasemia mayor akan disembuhkan dengan memasukkan gen beta-rantai normal melalui terapi gen atau dengan modalitas lain untuk pengobatan molekuler.

read more
Tenggorokan

Radang Tenggorokan – Sakit tenggorokan, Penyebab dan Cara Mengobati

sakit_tenggorokan

Sakit tenggorokan adalah istilah generik yang digunakan untuk menggambarkan gejala ketidaknyamanan dan nyeri di daerah tenggorokan. Ini tidak menentukan penyebab utamanya.

Sakit tenggorokan adalah infeksi bakteri tenggorokan dan amandel yang menyebabkan sakit tenggorokan. Penting untuk dicatat bahwa tidak semua kasus sakit tenggorokan pasti radang tenggorokan. Strep throat secara khusus disebabkan oleh bakteri Streptococcus grup A, dan ada tanda dan gejala khas, serta pengujian laboratorium, yang dapat membantu dalam membuat diagnosis khusus ini.

 

Penyebab sakit tenggorokan

Beberapa hal bisa menyebabkan sakit tenggorokan.

Infeksi virus

Sebagian besar sakit tenggorokan dipicu oleh infeksi virus. Ini adalah infeksi yang disebabkan oleh virus, seperti flu biasa atau flu.

 

Jenis infeksi virus lainnya meliputi:

  • Mononukleosis, yang merupakan penyakit menular yang biasanya ditularkan melalui air liur
  • Campak, yang merupakan penyakit menular yang ditandai dengan ruam dan demam yang berbeda
  • Cacar air, yang merupakan infeksi yang menyebabkan luka kulit
  • Croup, yang merupakan infeksi laring

Infeksi bakteri

Infeksi bakteri juga bisa menyebabkan sakit tenggorokan. Jenis infeksi ini meliputi:

  • Radang tenggorokan, yang merupakan radang tenggorokan yang disebabkan oleh bakteri Streptococcus pyogenes
  • Difteri, yang menyebabkan radang tenggorokan
  • Batuk rejan, yang mempengaruhi selaput lendir pernafasan

 

Faktor lingkungan

Tidak semua sakit tenggorokan adalah virus atau bakteri. Beberapa hal lainnya bisa menyebabkan sakit tenggorokan.

Jika Anda alergi terhadap jamur, bulu hewan peliharaan, serbuk sari, atau iritasi lainnya, paparan alergen ini dapat memicu tetesan postnasal. Postnasal menetes terjadi bila kelebihan lendir terakumulasi di bagian belakang tenggorokan Anda. Akumulasi ini bisa mengiritasi tenggorokan Anda dan menyebabkan rasa sakit atau pembengkakan.

  • Udara kering bisa membuat tenggorokan Anda terasa mentah dan gatal.
  • Merokok atau menghirup asap rokok bisa memicu sakit tenggorokan yang terus-menerus.
  • Berteriak atau terlalu banyak bicara bisa memicu ketegangan tenggorokan.

 

Penyakit gastroesophageal reflux (GERD)

Penyakit gastroesophageal reflux (GERD) juga dapat menyebabkan sakit tenggorokan. Ini adalah kondisi pencernaan yang terjadi saat asam lambung mengalir kembali ke kerongkongan. Kondisi ini menyebabkan timbulnya gejala di luar sakit tenggorokan, seperti:

  • Suara serak
  • mulas
  • mual
  • Penyebab lainnya

Dalam kasus yang sangat jarang, sakit tenggorokan bisa menjadi tanda HIV atau kanker tenggorokan.

 

Perawatan Rumah

Pengobatan rumah biasanya semua dibutuhkan untuk sakit tenggorokan yang disebabkan oleh virus. Tips ini bisa membantu Anda merasa lebih baik.

Kumur dengan air garam hangat untuk membantu mengurangi pembengkakan dan mengurangi ketidaknyamanan:

  • Kumur setidaknya sekali setiap jam dengan 1 sdt (5 g) garam dilarutkan dalam 8 fl oz (240 ml) air hangat.
  • Jika Anda memiliki postnasal drip, berkumur sering untuk mencegah lebih banyak iritasi tenggorokan.
  • Mencegah dehidrasi. Cairan dapat membantu sekresi tipis dan menenangkan tenggorokan yang tersinggung. Cairan panas, seperti teh atau sup, dapat membantu mengurangi iritasi tenggorokan.
  • Gunakan vaporizer atau humidifier di kamar tidur Anda.
  • Udara hangat atau dingin bisa membantu Anda merasa lebih nyaman dengan menenangkan saluran udara yang bengkak. Ini mungkin juga meringankan suara serak. Tapi jangan biarkan ruangan Anda menjadi tidak nyaman dingin atau sangat lembap.
  • Gunakan panci air yang dangkal untuk memberi kelembaban di udara melalui penguapan jika Anda tidak memiliki alat pelembab. Tempatkan panci di tempat yang aman dimana tidak ada yang akan tersandung atau jatuh ke dalamnya.
  • Pertimbangkan untuk menggunakan obat yang tidak diresepkan untuk gejala Anda. Aman dengan obat-obatan. Baca dan ikuti semua petunjuk pada label
  • Gunakan pelega tenggorokan tanpa resep.
  • Obat tenggorokan tenggorokan atau semprotan memiliki obat (anestesi lokal) yang mematikan tenggorokan untuk menenangkan rasa sakit.
  • Permen keras juga bisa membantu.
  • Gunakan dekongestan atau steroid nasal spray jika Anda memiliki hidung tersumbat (congestion).

 

Gejala yang harus diperhatikan selama perawatan di rumah

Hubungi dokter Anda jika terjadi hal berikut selama perawatan di rumah:

  • Kesulitan bernapas berkembang.
  • Nyeri parah terjadi.
  • Ketidakmampuan untuk minum cukup cairan berkembang.
  • Ruam baru atau demam berkembang.
  • Gejala yang berlangsung lebih dari 2 minggu.
  • Gejala menjadi lebih parah atau lebih sering.

 

Pencegahan

Tidak ada cara pasti untuk mencegah sakit tenggorokan. Untuk membantu mengurangi risiko Anda:

  • Minum cukup cairan untuk mencegah dehidrasi.
  • Sering cuci tangan, terutama saat Anda berada di sekitar orang yang sedang sakit.
  • Identifikasi dan hindari iritan, seperti asap, asap, atau teriakan, yang menyebabkan sakit tenggorokan.
  • Hindari kontak dengan penderita radang tenggorokan.
  • Jika Anda memiliki mononucleosis, jangan berbagi makanan atau minuman untuk mencegah penyebaran virus ke orang lain. Ciuman singkat di bibir tidak mungkin menyebar mono; Itu menyebar saat air liur dari orang yang terinfeksi masuk ke mulut orang lain.
read more
Stroke

Penyebab, Gejala Stroke Ringan, Pengobatan Stroke

Migrneanfall

Stroke, yang juga dikenal sebagai kecelakaan serebrovaskular atau CVA adalah ketika bagian otak kehilangan suplai darah dan bagian tubuh sehingga sel otak yang kekurangan darah berhenti bekerja. Hilangnya suplai darah ini bisa bersifat iskemik karena kekurangan aliran darah, atau hemorrhagic karena pendarahan ke jaringan otak. Stroke adalah keadaan darurat medis karena stroke dapat menyebabkan kematian atau cacat permanen. Ada kesempatan untuk mengobati stroke iskemik namun perawatan tersebut perlu dimulai pada beberapa jam pertama setelah tanda-tanda stroke dimulai. Pasien, keluarga, atau pengamat, harus menghubungi layanan medis darurat segera jika ada dugaan stroke.

Serangan iskemik transien (TIA atau mini-stroke) menggambarkan stroke iskemik yang berumur pendek dimana gejala sembuh secara spontan. Keadaan ini juga membutuhkan penilaian darurat untuk meminimalisasi risiko stroke di masa depan. Menurut definisi, stroke akan diklasifikasikan sebagai TIA jika semua gejala teratasi dalam waktu 24 jam.

Apa yang menyebabkan stroke?

Berbagai bentuk stroke memiliki penyebab spesifik yang berbeda.

Penyebab stroke iskemik

Stroke iskemik adalah bentuk yang paling umum, terhitung sekitar 85 persen stroke. Jenis stroke ini disebabkan oleh penyumbatan atau penyempitan arteri yang memberikan darah ke otak, mengakibatkan iskemia – aliran darah sangat menurun yang merusak sel otak.

Penyumbatan ini sering disebabkan oleh pembekuan darah, yang bisa terbentuk baik di arteri di dalam otak, atau di pembuluh darah lain di dalam tubuh sebelum disapu melalui aliran darah dan masuk ke arteri yang lebih sempit di dalam otak. Endapan lemak di dalam arteri yang disebut plak dapat menyebabkan gumpalan yang mengakibatkan iskemia.

Penyebab stroke hemoragik

Hemorrhagic stroke disebabkan oleh arteri di otak yang membocorkan darah atau meledak terbuka. Darah yang bocor memberi tekanan pada sel-sel otak dan merusaknya. Hal ini juga mengurangi suplai darah mencapai jaringan otak setelah titik perdarahan. Pembuluh darah bisa meledak dan menumpahkan darah di dalam otak atau di dekat permukaan otak, mengirim darah ke tempat antara otak dan tengkorak.

Pecahnya bisa disebabkan oleh kondisi seperti hipertensi, trauma, obat pengencer darah, dan aneurisma (kelemahan dinding pembuluh darah).

Perdarahan intracerebral adalah tipe yang paling umum dari stroke hemoragik dan terjadi ketika jaringan otak dibanjiri darah setelah arteri di otak pecah. Perdarahan subarachnoid adalah tipe kedua dari stroke hemoragik dan jarang terjadi. Pada jenis stroke ini, pendarahan terjadi di arteri di ruang subarachnoid – area antara otak dan jaringan tipis yang menutupinya.

 

Penyebab transient ischemic attack (TIA)

TIA berbeda dengan jenis di atas karena aliran darah ke otak hanya sebentar terganggu. TIA mirip dengan stroke iskemik karena sering disebabkan oleh pembekuan darah atau bekuan darah lainnya.

TIA harus dianggap sebagai keadaan darurat medis seperti jenis stroke lainnya, bahkan jika penyumbatan arteri dan gejalanya bersifat sementara. Mereka berfungsi sebagai tanda peringatan untuk stroke masa depan dan menunjukkan bahwa ada sumber arteri atau bekuan yang sebagian tersumbat di jantung.

Menurut Centers for Disease Control and Prevention (CDC), lebih dari sepertiga orang yang mengalami TIA mengalami stroke berat dalam setahun jika mereka belum menerima perawatan apapun. Antara 10-15 persen akan mengalami stroke besar dalam waktu 3 bulan setelah TIA.

 

Gejala stroke

Stroke terjadi dengan cepat, sehingga gejala sering muncul tiba-tiba dan tanpa peringatan.

 

Gejala utama stroke adalah:

  • Kebingungan – termasuk masalah dengan berbicara dan mengerti.
  • Sakit kepala – mungkin dengan kesadaran atau muntah yang berubah.
  • Mati rasa atau ketidakmampuan untuk memindahkan bagian wajah, lengan, atau tungkai – terutama di satu sisi tubuh.
  • Kesulitan melihat – di salah satu atau kedua mata.
  • Kesulitan berjalan – termasuk pusing dan kurang koordinasi.

Stroke dapat menyebabkan masalah jangka panjang. Bergantung pada seberapa cepat diagnosis dan penanganannya, pasien dapat mengalami cacat sementara atau permanen setelah stroke. Selain kegigihan masalah yang tercantum di atas, pasien mungkin juga mengalami hal berikut:

  • Masalah kontrol kandung kemih atau usus
  • depresi
  • Nyeri pada tangan dan kaki yang memburuk dengan gerakan dan perubahan suhu
  • Kelumpuhan atau kelemahan pada satu atau kedua sisi tubuh
  • Masalah mengendalikan atau mengekspresikan emosi
  • Gejala bervariasi di antara pasien dan mungkin berkisar dalam tingkat keparahan.

 

Pengobatan

Perawatan darurat untuk stroke tergantung pada apakah Anda mengalami stroke iskemik yang menghalangi arteri – jenis yang paling umum – atau stroke hemoragik yang melibatkan pendarahan ke otak.

Stroke iskemik

Untuk mengobati stroke iskemik, dokter harus segera mengembalikan aliran darah ke otak Anda.

Perawatan darurat dengan obat-obatan

Terapi dengan obat harus dimulai dalam waktu 3 jam jika diberikan ke vena – dan semakin cepat, semakin baik. Pengobatan cepat tidak hanya meningkatkan peluang bertahan hidup Anda, tetapi juga dapat mengurangi komplikasi. Anda mungkin diberikan:

  • Aspirin. Aspirin adalah perawatan segera yang diberikan di ruang gawat darurat untuk mengurangi kemungkinan terkena stroke lain. Aspirin mencegah penggumpalan darah terbentuk.
  • Injeksi intravena aktivator plasminogen jaringan (TPA). Beberapa orang bisa mendapatkan keuntungan dari suntikan aktivator plasminogen jaringan rekombinan (TPA), yang juga disebut alteplase. Injeksi TPA biasanya diberikan melalui pembuluh darah di lengan. Obat penghilang gumpalan ampuh ini perlu diberikan dalam 4,5 jam setelah gejala stroke dimulai jika diberikan dalam pembuluh darah.
  • TPA mengembalikan aliran darah dengan melarutkan gumpalan darah yang menyebabkan stroke Anda, dan ini bisa membantu orang yang mengalami stroke pulih sepenuhnya. Dokter Anda akan mempertimbangkan risiko tertentu, seperti potensi pendarahan di otak, untuk mengetahui apakah TPA sesuai untuk Anda.

Prosedur darurat. Dokter terkadang mengobati stroke iskemik dengan prosedur yang harus dilakukan sesegera mungkin, tergantung pada ciri bekuan darah:

  • Obat dikirim langsung ke otak. Dokter dapat memasukkan tabung kurus yang panjang dan tipis melalui arteri di selangkangan Anda dan mengikatkannya ke otak Anda untuk mengantarkan TPA secara langsung ke daerah di mana terjadi stroke. Jendela waktu untuk perawatan ini agak lama dibandingkan dengan TPA intravena namun masih terbatas.
  • Penghilangan gumpalan mekanis. Dokter mungkin menggunakan kateter untuk manuver perangkat kecil ke otak Anda untuk secara fisik putus atau ambil dan buang gumpalannya.

Namun, penelitian terbaru menunjukkan bahwa bagi kebanyakan orang, memberikan obat secara langsung ke otak (trombolisis intra-arterial) atau menggunakan alat untuk memecah atau menghilangkan gumpalan (trombektomi mekanis) mungkin tidak bermanfaat. Periset bekerja untuk menentukan siapa yang mungkin mendapatkan keuntungan dari prosedur ini.

Prosedur lainnya

Untuk mengurangi risiko terkena stroke atau serangan iskemik transien, dokter Anda mungkin merekomendasikan prosedur untuk membuka arteri yang disempit oleh timbunan lemak (plak). Dokter terkadang menganjurkan prosedur berikut untuk mencegah stroke. Pilihan akan bervariasi tergantung pada situasi Anda:

  • Endarterektomi karotisDalam endarterektomi karotis, ahli bedah menghilangkan plak dari arteri yang mengalir di sepanjang sisi leher Anda ke otak Anda (arteri karotid). Dalam prosedur ini, ahli bedah Anda membuat sayatan di sepanjang bagian depan leher Anda, membuka arteri karotid Anda dan menghilangkan plak yang menghalangi arteri karotid.

Dokter bedah kemudian memperbaiki arteri dengan jahitan atau tempelan yang terbuat dari vena atau bahan buatan (graft). Prosedur ini dapat mengurangi risiko stroke iskemik Anda. Namun, endarterektomi karotis juga melibatkan risiko, terutama bagi penderita penyakit jantung atau kondisi medis lainnya.

  • Angioplasti dan stent. Dalam angioplasty, ahli bedah memperoleh akses ke arteri karotid Anda paling sering melalui arteri di selangkangan Anda. Di sini, dia dapat dengan lembut dan aman menavigasi ke arteri karotis di leher Anda. Balon kemudian digunakan untuk memperluas arteri yang menyempit. Kemudian stent bisa disisipkan untuk mendukung buka arteri.

 

Hemorrhagic stroke

Perawatan darurat stroke hemoragik berfokus pada pengendalian pendarahan Anda dan mengurangi tekanan di otak Anda. Pembedahan juga dapat dilakukan untuk membantu mengurangi risiko di masa depan.

Tindakan darurat Jika Anda menggunakan obat warfarin (Coumadin) atau anti-platelet seperti clopidogrel (Plavix) untuk mencegah pembekuan darah, Anda mungkin diberi obat-obatan atau transfusi produk darah untuk melawan efek pengencer darah. Anda mungkin juga diberi obat untuk menurunkan tekanan di otak Anda (tekanan intrakranial), menurunkan tekanan darah Anda, mencegah vasospasme atau mencegah kejang.

Begitu pendarahan di otak Anda berhenti, pengobatan biasanya melibatkan perawatan medis yang mendukung sementara tubuh Anda menyerap darah. Penyembuhan mirip dengan apa yang terjadi saat memar yang buruk hilang. Jika area perdarahannya besar, dokter Anda mungkin melakukan operasi untuk mengeluarkan darah dan meringankan tekanan pada otak Anda.

Perbaikan pembuluh darah bedah. Pembedahan dapat digunakan untuk memperbaiki kelainan pembuluh darah yang terkait dengan stroke hemoragik. Dokter Anda mungkin merekomendasikan salah satu dari prosedur ini setelah stroke atau jika aneurisma atau malformasi arteriovenosa (AVM) atau jenis malformasi vaskular lainnya menyebabkan stroke hemoragik Anda:

 

Kliping bedah

Seorang ahli bedah menempatkan penjepit kecil di dasar aneurisma, menghentikan aliran darah ke sana. Penjepit ini bisa membuat aneurisma tidak meledak, atau bisa mencegah pendarahan kembali aneurisma yang baru saja terjadi pendarahan.

 

Coiling (endovascular embolization)

Dalam prosedur ini, dokter bedah memasukkan kateter ke dalam arteri di selangkangan Anda dan memandunya ke otak Anda dengan menggunakan pencitraan sinar-X. Dokter bedah Anda kemudian memandu gulungan kecil yang bisa dilepas ke aneurisma (aneurisma melingkar). Kumparan mengisi aneurisma, yang menghambat aliran darah ke aneurisma dan menyebabkan darah menggumpal.

 

Pengambilan AVM bedah

Ahli bedah dapat menghapus AVM yang lebih kecil jika berada di area otak yang mudah dijangkau, untuk menghilangkan risiko pecah dan menurunkan risiko stroke hemoragik. Namun, tidak selalu mungkin untuk menghapus AVM jika pengangkatannya menyebabkan pengurangan fungsi otak yang terlalu besar, atau jika itu besar atau terletak jauh di dalam otak Anda.

 

Intracranial bypass

Dalam beberapa keadaan yang unik, bypass bedah pembuluh darah intrakranial dapat menjadi pilihan untuk mengobati aliran darah yang buruk ke daerah otak atau lesi vaskular kompleks, seperti perbaikan aneurisma.

 

Radiosurgery stereotaktik

Menggunakan banyak sinar radiasi yang sangat terfokus, radiosurgery stereotactic adalah pengobatan invasif minimal yang digunakan untuk memperbaiki malformasi vaskular.

read more
Sembelit

Sembelit – Penyebab, Cara Mengobati, Pencegahan

sembelit

Konstipasi atau sembelit berarti hal yang berbeda bagi orang yang berbeda. Bagi banyak orang, ini hanya berarti kotoran yang jarang terjadi. Bagi orang lain, bagaimanapun, itu berarti bangku yang keras, sulit melewatinya (tegang), atau rasa pengosongan yang tidak lengkap setelah buang air besar. Penyebab masing-masing gejala konstipasi ini bervariasi, sehingga pendekatan masing-masing harus disesuaikan dengan masing-masing pasien tertentu.

Konstipasi juga bisa bergantian dengan diare. Pola ini biasa terjadi sebagai bagian dari irritable bowel syndrome (IBS). Pada ujung spektrum yang paling ekstrim adalah impaksi tinja, yaitu saat tinja mengeras di rektum dan mencegah jalannya (walaupun kadang-kadang diare dapat terjadi bahkan dengan penyumbatan karena cairan kolon bocor di sekitar tinja yang terkena dampak).

Jumlah pergerakan usus umumnya menurun seiring bertambahnya usia. Kebanyakan orang dewasa memiliki apa yang dianggap normal, antara tiga dan 21 kali per minggu. Pola yang paling umum adalah satu hari, namun pola ini terlihat kurang dari separuh individu. Apalagi yang paling tidak beraturan, dan tidak mengalami buang air besar setiap hari atau jumlah yang sama setiap hari.

Secara medis, sembelit biasanya didefinisikan kurang dari tiga kali buang air besar per minggu. Sembelit parah didefinisikan kurang dari satu buang air besar per minggu. Tidak ada alasan medis untuk memilikinya setiap hari. Pergi tanpa satu untuk dua atau tiga hari tidak menyebabkan ketidaknyamanan fisik, hanya tekanan mental (pada beberapa orang). Berlawanan dengan kepercayaan populer, tidak ada bukti bahwa “racun” menumpuk saat gerakan jarang terjadi atau konstipasi menyebabkan kanker.

Penting untuk membedakan konstipasi akut dari konstipasi kronis. Konstipasi akut memerlukan penilaian segera karena penyakit medis yang serius mungkin penyebabnya (misalnya tumor pada usus besar). Hal ini juga memerlukan penilaian segera jika disertai gejala seperti pendarahan rektum, sakit perut dan kram, mual dan muntah, dan kehilangan berat badan secara tidak disengaja. Evaluasi sembelit kronis mungkin tidak mendesak, terutama jika tindakan sederhana memberi kelegaan.

 

Penyebab sembelit

Konstipasi terjadi saat usus besar menyerap terlalu banyak air; Hal ini dapat terjadi jika otot di usus besar berkontraksi perlahan atau buruk, menyebabkan tinja bergerak terlalu lambat dan kehilangan lebih banyak air.

Berikut ini adalah penyebab sembelit yang paling umum:

  • Kurangnya serat dalam makanan
  • Orang yang makanannya termasuk jumlah serat yang baik secara signifikan cenderung mengalami konstipasi.
  • Penting untuk mengkonsumsi makanan yang kaya serat seperti buah, sayuran, dan biji-bijian. Serat meningkatkan pergerakan usus dan mencegah sembelit.
  • Makanan yang rendah serat termasuk makanan berlemak tinggi, seperti keju, daging, dan telur.

 

Tidak aktif secara fisik

Konstipasi dapat terjadi jika seseorang menjadi terlalu tidak aktif secara fisik; Hal ini terutama terjadi pada orang dewasa yang lebih tua.

Bagi individu yang telah terbaring di tempat tidur untuk waktu yang lama, mungkin selama beberapa hari atau minggu, risiko mengalami konstipasi meningkat secara signifikan. Pakar tidak yakin kenapa. Beberapa percaya bahwa aktivitas fisik menjaga metabolisme kita tetap tinggi, membuat proses dalam tubuh kita terjadi lebih cepat.

Orang dewasa yang lebih tua cenderung memiliki kehidupan yang lebih tidak menetap dibandingkan dengan orang muda dan karena itu berisiko tinggi mengalami konstipasi. Orang yang aktif secara fisik cenderung mengalami konstipasi daripada orang yang tidak aktif.

 

Beberapa jenis obat

Obat yang paling umum menyebabkan konstipasi adalah:

  • Narkotika (opioid) obat nyeri termasuk kodein (Tylenol), oxycodone (Percocet), dan hydromorphone (Dilaudid)
  • Antidepresan termasuk amitriptyline (Elavil) dan imipramine (Tofranil)
  • Antikonvulsan termasuk suplemen besi fenitoin (Dilantin) dan karbamazepin (Tegretol)
  • Obat penghambat saluran kalsium termasuk diltiazem (Cardizem) dan nifedipine (Procardia)
  • Antasida yang mengandung aluminium termasuk Amphojel dan Basaljel
  • Diuretik termasuk chlorothiazide (Diuril)

 

Susu

Beberapa orang menjadi sembelit saat mereka mengkonsumsi susu dan produk susu.

 

Sindrom iritasi usus

Orang yang menderita irritable bowel syndrome (IBS) mengalami konstipasi lebih sering, dibandingkan dengan populasi lainnya.

 

Kehamilan

Kehamilan membawa perubahan hormonal yang bisa membuat wanita lebih rentan terhadap konstipasi. Juga, rahim dapat menekan usus, memperlambat perjalanan makanan.

 

Penuaan

Seiring bertambahnya usia, metabolisme kita melambat, berakibat pada berkurangnya aktivitas usus. Otot di saluran pencernaan tidak bekerja sebaik dulu.

 

Perubahan rutin

Saat kita melakukan perjalanan, perubahan rutinitas normal kita; Ini bisa berpengaruh pada sistem pencernaan kita, yang terkadang berakibat sembelit. Makanan yang dimakan pada waktu yang berbeda, kita bisa tidur, bangun, dan pergi ke toilet pada waktu yang berbeda. Semua perubahan ini bisa meningkatkan risiko sembelit.

Terlalu banyak menggunakan obat pencahar

Beberapa orang percaya kita harus pergi ke toilet setidaknya sekali sehari – ini tidak benar. Namun, untuk memastikan hal ini terjadi, beberapa orang mengobati sendiri dengan obat pencahar.

Obat pencahar efektif; Mereka membantu buang air besar. Namun, menggunakannya secara teratur memungkinkan tubuh untuk terbiasa dengan tindakan mereka dan secara bertahap dosis perlu ditingkatkan untuk mendapatkan efek yang sama. Obat pencahar bisa menjadi pembentuk kebiasaan. Ketika kita menjadi tergantung pada mereka, ada risiko konstipasi yang signifikan saat dihentikan.

 

Menahan buang air besar

Jika individu mengabaikan dorongan untuk memiliki buang air besar, dorongan tersebut dapat berangsur-angsur hilang sampai individu tidak lagi merasa perlu untuk pergi. Semakin lama tertunda, semakin kering dan tinja menjadi semakin panas.

Tidak cukup minum air putih (dehidrasi)

Jika sembelit sudah ada, minum lebih banyak cairan mungkin tidak meredakannya. Namun, secara teratur minum banyak air mengurangi risiko sembelit.

Banyak soda dan minuman mengandung kafein yang bisa menyebabkan dehidrasi dan memperburuk konstipasi. Alkohol juga mendehidrasi tubuh dan harus dihindari oleh individu yang mengalami konstipasi atau sangat rentan terhadap konstipasi.

 

Masalah dengan kolon atau rektum

Tumor bisa memampatkan atau membatasi bagian tubuh dan menyebabkan sembelit. Juga, jaringan parut (adhesi), divertikulosis, dan penyempitan abnormal kolon atau rektum (penyempitan kolorektal).

Orang dengan penyakit Hirschsprung rentan terhadap konstipasi (cacat lahir dimana beberapa sel saraf tidak ada di usus besar).

 

Beberapa penyakit dan kondisi

Penyakit yang cenderung memperlambat pergerakan kotoran melalui usus besar, rektum, atau anus bisa menyebabkan konstipasi; Ini termasuk yang berikut ini:

  • Gangguan neurologis – MS (Multiple Sclerosis), penyakit Parkinson, stroke, cedera tulang belakang, obstruksi pseudo idiopatik intravena kronis.
  • Kondisi endokrin dan metabolik – uremia, diabetes, hiperkalsemia, kontrol glikemik yang buruk, hipotiroidisme.
  • Penyakit sistemik – ini adalah penyakit yang mempengaruhi sejumlah organ dan jaringan, atau mempengaruhi tubuh secara keseluruhan, termasuk lupus, skleroderma, amyloidosis.
  • Kanker – terutama karena obat nyeri dan kemoterapi. Juga, jika tumor menghalangi atau meremas sistem pencernaan.

 

Apa yang dapat saya lakukan jika saya mengalami konstipasi?

Ikuti langkah-langkah ini:

  • Minum dua sampai empat gelas air ekstra sehari, kecuali dokter Anda menyuruh Anda untuk membatasi cairan dengan alasan lain.
  • Cobalah minum air hangat, terutama di pagi hari.
  • Tambahkan buah dan sayuran ke dalam makanan Anda.
  • Makan prem dan dedak sereal.

Jika perlu, gunakan pelembut yang sangat ringan seperti dokusat atau obat pencahar seperti magnesium hidroksida. Jangan gunakan obat pencahar selama lebih dari 2 minggu tanpa menghubungi dokter Anda. Jika Anda berlebihan, gejala Anda mungkin akan memburuk.

 

Dapatkah saya Mencegah Sembelit?

Dalam banyak kasus, Anda bisa. Hal-hal ini dapat membantu:

  • Makanlah makanan seimbang dengan banyak serat. Sumber serat yang baik adalah buah, sayuran, kacang polong, dan roti whole grain dan sereal (terutama dedak).
  • Minum 1 1/2 sampai 2 liter air dan cairan lainnya sehari (kecuali jika dokter Anda memberi Anda diet terbatas cairan). Serat dan air bekerja sama untuk membuat Anda tetap teratur.
  • Hindari kafein. Bisa dehidrasi.
  • Potong susu. Beberapa orang mungkin perlu menghindarinya karena produk susu mungkin sembelit bagi mereka.
  • Berolahraga secara teratur. Lakukan sesuatu yang aktif setidaknya 30 menit sehari, hampir setiap hari dalam seminggu.
  • Jangan menahan buang air besar.
read more
Sakit Maag

Penyebab, Gejala, dan Pengobatan Asam Lambung Serta Pencegahannya

asam_lambung

Asam lambung merupakan kondisi yang sangat umum. Hal ini ditandai dengan rasa sakit yang membakar, terasa di sekitar area dada bagian bawah. Hal ini disebabkan oleh asam lambung yang mengalir kembali ke dalam pipa makanan.

Gastroesophageal reflux disease (GERD) didiagnosis saat asam lambung terjadi lebih dari dua kali seminggu.

Asam lambung adalah ketika beberapa kandungan asam lambung mengalir ke kerongkongan – ke dalam tenggorokan, yang memindahkan makanan dari mulut ke mulut.

Perut mengandung asam asam hidroklorida yang kuat – untuk membantu memecah makanan dan melindungi dari patogen seperti bakteri.

Lapisan perut secara khusus disesuaikan untuk melindunginya dari asam kuat, namun kerongkongannya tidak terlindungi.

Cincin otot – sfingter gastroesofagus – biasanya berfungsi sebagai katup yang memungkinkan makanan masuk ke dalam perut tapi tidak kembali ke kerongkongan. Bila katup ini gagal, dan isi perut dimuntahkan ke kerongkongan, gejala refluks asam terasa, seperti mulas.

Meski asam lambung biasa terjadi dan tidak berbahaya, heartburn kronis bisa mengakibatkan komplikasi serius.

 

Penyebab Penyakit Asam lambung

Salah satu penyebab umum penyakit asam lambung adalah kelainan perut yang disebut hernia hiatus. Ini terjadi ketika bagian atas perut dan LES bergerak di atas diafragma, otot yang memisahkan perut Anda dari dada Anda. Biasanya, diafragma membantu menjaga asam di perut kita. Tapi jika Anda memiliki hernia hiatus, asam bisa naik ke kerongkongan Anda dan menyebabkan gejala penyakit asam lambung.

 

Ini adalah faktor risiko umum lainnya untuk penyakit asam lambung:

  • Makan makanan besar atau berbaring tepat setelah makan
  • Kelebihan berat badan atau obesitas
  • Mengonsumsi makanan berat dan berbaring telentang atau membungkuk di pinggang
  • Ngarang menjelang tidur
  • Mengonsumsi makanan tertentu, seperti jeruk, tomat, coklat, mint, bawang putih, bawang merah, atau makanan pedas atau berlemak.
  • Minum minuman tertentu, seperti alkohol, minuman berkarbonasi, kopi, atau teh
  • Merokok
  • Sedang hamil
  • Mengambil aspirin, ibuprofen, relaksasi otot tertentu, atau obat tekanan darah

 

Gejala

Mulas

Bila asam lambung kembali ke kerongkongan pada pasien GERD, serabut saraf di kerongkongan dirangsang. Hasil stimulasi saraf ini paling sering terjadi pada mulas, rasa sakit yang merupakan ciri khas GERD. Mulas biasanya digambarkan sebagai rasa sakit yang membakar di tengah dada. Mungkin mulai tinggi di perut atau bisa meluas sampai ke leher. Pada beberapa pasien, bagaimanapun, rasa sakitnya mungkin tajam atau seperti tekanan, bukan terbakar. Rasa sakit seperti itu bisa meniru nyeri jantung (angina). Pada pasien lain, rasa sakit bisa meluas ke belakang.

Karena asam lambung lebih sering terjadi setelah makan, mulas lebih sering terjadi setelah makan. Mulas juga lebih sering terjadi bila individu berbaring karena tanpa efek gravitasi, refluks terjadi lebih mudah, dan asam kembali ke perut lebih lambat. Banyak pasien dengan GERD terbangun dari tidur dengan mulas.

Episode mulas cenderung terjadi secara berkala. Ini berarti episode lebih sering atau parah untuk periode beberapa minggu atau bulan, dan kemudian menjadi kurang sering atau parah atau bahkan tidak ada selama beberapa minggu atau bulan. Periodisitas gejala ini memberikan alasan untuk pengobatan intermiten pada pasien GERD yang tidak menderita esofagitis. Meski begitu, mulas adalah masalah seumur hidup, dan hampir selalu kembali.

 

Regurgitasi

Regurgitasi adalah munculnya cairan refluks di mulut. Pada kebanyakan pasien dengan GERD, biasanya hanya sejumlah kecil cairan yang mencapai kerongkongan, dan cairan tetap berada di esofagus bagian bawah. Kadang-kadang pada beberapa pasien dengan GERD, cairan dalam jumlah lebih banyak, terkadang mengandung makanan, direfluks dan mencapai esofagus bagian atas.

Di ujung atas esofagus adalah sfingter esofagus bagian atas (UES). UES adalah cincin otot melingkar yang sangat mirip dengan tindakannya terhadap LES. Artinya, UES mencegah isi esofagus dari pencadangan ke dalam tenggorokan. Bila sedikit cairan dan / atau makanan yang direfleksikan kembali melewati UES dan masuk ke dalam tenggorokan, mungkin ada rasa asam di mulut. Jika jumlah yang lebih besar melanggar UES, pasien mungkin tiba-tiba menemukan mulut mereka penuh dengan cairan atau makanan. Lebih-lebih lagi, regurgitasi sering atau berkepanjangan dapat menyebabkan erosi asam yang disebabkan oleh gigi.

 

Mual

Mual jarang terjadi pada GERD. Pada beberapa pasien, bagaimanapun, mungkin sering atau parah dan dapat menyebabkan muntah. Sebenarnya, pada pasien dengan mual dan / atau muntah yang tidak dapat dijelaskan, GERD adalah salah satu syarat pertama yang harus dipertimbangkan. Tidak jelas mengapa beberapa pasien dengan GERD terutama mengalami sakit maag dan yang lainnya terutama mengalami mual.

 

Pengobatan dan Pencegahan asam lambung

Pada bagian ini pertama-tama kita akan mencantumkan perawatan potensial untuk asam lambung dan heartburn, lalu lanjutkan untuk menjelaskan bagaimana kinerjanya:

  • Proton-pump inhibitor – termasuk omeprazole, rabeprazole, dan esomeprazole
  • H2 blocker – termasuk simetidin, ranitidin, dan famotidine
  • Pengobatan OTC – antasida
  • Obat Alginat – termasuk Gaviscon
  • Pilihan pengobatan utama untuk orang-orang yang berulang kali mengalami asam lambung di GERD adalah inhibitor pompa proton (PPI) atau H2 blocker, keduanya merupakan obat.

 

Proton-pump inhibitor dan H2 blocker menurunkan produksi asam dan dengan demikian mengurangi potensi kerusakan yang disebabkan oleh asam lambung.

Obat ini umumnya aman dan efektif, tapi seperti obat resep apapun, obat ini tidak sesuai untuk semua penderita penyakit refluks dan dapat menyebabkan efek samping.

Misalnya, mereka bisa menyebabkan masalah menyerap nutrisi, yang bisa menyebabkan malnutrisi.

 

Pilihan lain

Meskipun pilihan utama untuk pengelolaan GERD telah dibahas di atas, ada juga yang lain, termasuk:

  • Penekan asam Sucralfate
  • Penghambat asam lemak potassium
  • Pengendalian sfingter kerongkongan esensial yang lebih rendah (TLESR) reducer
  • GABA (B) agonis reseptor
  • Antagonis mGluR5
  • Agen prokinetik
  • Modulator sakit
  • Antidepresan trisiklik
  • Selective serotonin reuptake inhibitor (SSRI)
  • Theophylline – serotonin – norepinephrine reuptake inhibitor
  • Operasi

 

Dalam kasus yang jarang terjadi, penyakit refluks gastroesofagus yang parah dan tidak responsif terhadap perawatan medis mungkin memerlukan intervensi bedah dalam bentuk prosedur yang disebut fundoplikasi.

 

Pencegahan Asam Lambung Melalui Pengendalian Gaya Hidup

Gaya hidup dapat memainkan peran besar dalam pengembangan masalah asam lambung yang terkait, dan perubahan gaya hidup atau perilaku dapat mencegah atau memperbaiki gejala.

American Gastroenterological Association menawarkan daftar hal berikut yang mungkin bisa membantu mengatasi gejala:

  • Hindari makanan, minuman, dan obat-obatan yang Anda temukan terkait dengan rasa mulas di perut
  • Makan lebih sedikit
  • Perbaiki postur tubuh – misalnya, tapak tegak
  • Pakailah pakaian longgar
  • Jangan berbaring selama 2-3 jam setelah makan
  • Menurunkan berat badan jika kelebihan berat badan atau obesitas
  • Hindari tekanan yang meningkat pada perut Anda, seperti dari sabuk ketat atau melakukan latihan duduk
  • Berhenti merokok
  • Kurangi asupan coklat, minuman berkarbonasi, dan jus asam
read more
Sakit Maag

Penyebab dan Cara Mencegah Sakit Maag

sakit_maag

Penyebab sakit maag

Sementara tidak memiliki penyebab yang jelas, dokter menduga adanya kaitan dengan stres. Dalam sebagian kecil kasus, tes dapat mengungkapkan penyebab sakit maag menjadi salah satu dari berikut ini:

 

Penyakit ulkus peptikum

  • Cacat di lapisan paling dalam dari dinding perut atau duodenum (di mana usus kecil terhubung ke perut).
  • Sebagian besar ulkus peptik disebabkan oleh infeksi Helicobacter pylori (H. pylori), serta penggunaan obat antiinflamasi non steroid (NSAID) seperti aspirin dan obat penghilang rasa sakit lainnya.
  • Infeksi H. pylori dapat dikesampingkan dengan tes darah, tes nafas urea, tes tinja atau dengan tes yang dilakukan selama endoskopi.

 

Penyakit refluks gastroesofagus (GERD)

  • Kondisi kronis dimana asam lambung atau empedu mengalir kembali ke pipa makanan Anda (kerongkongan), membuat lapisannya menjengkelkan.
  • Untuk menyingkirkan GERD, dokter Anda mungkin merekomendasikan endoskopi. Dalam ujian ini, tabung tipis yang berisi kamera mungil dilewatkan melalui mulut untuk memeriksa kerongkongan, perut dan duodenum.

 

Penyakit batu empedu

Batu empedu biasanya tidak menimbulkan tanda atau gejala apapun. Namun, pembengkakan kantong empedu atau penyumbatan saluran empedu dapat menyebabkan sakit perut yang parah. Kadang-kadang, batu empedu pada mereka sendiri dapat menyebabkan rasa sakit tanpa pembengkakan kantung empedu yang signifikan atau penyumbatan saluran empedu.

Pemindaian ultrasound dan CT scan dapat membantu mengungkap adanya batu empedu.

 

Kanker

Kanker perut, kanker pankreas atau kanker hati juga bisa menyebabkan sakit perut.

Kanker dapat dikesampingkan selama endoskopi, karena sampel jaringan kecil dapat diperoleh dan diperiksa untuk sel kanker. Sebagai alternatif, pemeriksaan x-ray barium makan dapat direkomendasikan.

 

Tips mencegah sakit maag

Apakah sakit maag Anda didiagnosis sebagai dispepsia non-ulkus atau karena penyebab yang lebih spesifik, membuat beberapa perubahan gaya hidup sederhana dapat menurunkan risiko Anda mengalami gejala sakit maag:

 

Makan lebih sedikit tapi lebih sering makan

Jika Anda sering menderita gangguan pencernaan, makan lima sampai enam kali sehari lebih sedikit, bukan tiga kali makan.

 

Makan tepat waktu dan hindari melewatkan makanan

Ini akan membiasakan perut Anda untuk melepaskan cairan lambungnya hanya pada saat makan dan tidak menentu.

 

Mengurangi Mengkonsumsi makanan yang menganggu

Mengurangi makanan pedas, asam, goreng atau berlemak membantu mengurangi gejala lambung dan membiarkan perut Anda sembuh.

 

Minum alkohol secukupnya

Jumlah alkohol yang berlebihan dapat melemahkan lapisan pelindung perut Anda, membuat Anda lebih rentan terhadap bisul.

Berhenti merokok

Merokok meningkatkan produksi asam lambung, memperlambat penyembuhan dan meningkatkan risiko terkena kanker perut.

 

Atasi stres Anda

Stres yang tinggi meningkatkan produksi cairan lambung di perut Anda. Berolahraga secara teratur dan melakukan aktivitas relaksasi seperti yoga untuk menjaga agar stres tetap tertekan.

read more
1 2 3 57
Page 1 of 57