close
asam_lambung

Asam lambung merupakan kondisi yang sangat umum. Hal ini ditandai dengan rasa sakit yang membakar, terasa di sekitar area dada bagian bawah. Hal ini disebabkan oleh asam lambung yang mengalir kembali ke dalam pipa makanan.

Gastroesophageal reflux disease (GERD) didiagnosis saat asam lambung terjadi lebih dari dua kali seminggu.

Asam lambung adalah ketika beberapa kandungan asam lambung mengalir ke kerongkongan – ke dalam tenggorokan, yang memindahkan makanan dari mulut ke mulut.

Perut mengandung asam asam hidroklorida yang kuat – untuk membantu memecah makanan dan melindungi dari patogen seperti bakteri.

Lapisan perut secara khusus disesuaikan untuk melindunginya dari asam kuat, namun kerongkongannya tidak terlindungi.

Cincin otot – sfingter gastroesofagus – biasanya berfungsi sebagai katup yang memungkinkan makanan masuk ke dalam perut tapi tidak kembali ke kerongkongan. Bila katup ini gagal, dan isi perut dimuntahkan ke kerongkongan, gejala refluks asam terasa, seperti mulas.

Meski asam lambung biasa terjadi dan tidak berbahaya, heartburn kronis bisa mengakibatkan komplikasi serius.

 

Penyebab Penyakit Asam lambung

Salah satu penyebab umum penyakit asam lambung adalah kelainan perut yang disebut hernia hiatus. Ini terjadi ketika bagian atas perut dan LES bergerak di atas diafragma, otot yang memisahkan perut Anda dari dada Anda. Biasanya, diafragma membantu menjaga asam di perut kita. Tapi jika Anda memiliki hernia hiatus, asam bisa naik ke kerongkongan Anda dan menyebabkan gejala penyakit asam lambung.

 

Ini adalah faktor risiko umum lainnya untuk penyakit asam lambung:

  • Makan makanan besar atau berbaring tepat setelah makan
  • Kelebihan berat badan atau obesitas
  • Mengonsumsi makanan berat dan berbaring telentang atau membungkuk di pinggang
  • Ngarang menjelang tidur
  • Mengonsumsi makanan tertentu, seperti jeruk, tomat, coklat, mint, bawang putih, bawang merah, atau makanan pedas atau berlemak.
  • Minum minuman tertentu, seperti alkohol, minuman berkarbonasi, kopi, atau teh
  • Merokok
  • Sedang hamil
  • Mengambil aspirin, ibuprofen, relaksasi otot tertentu, atau obat tekanan darah

 

Gejala

Mulas

Bila asam lambung kembali ke kerongkongan pada pasien GERD, serabut saraf di kerongkongan dirangsang. Hasil stimulasi saraf ini paling sering terjadi pada mulas, rasa sakit yang merupakan ciri khas GERD. Mulas biasanya digambarkan sebagai rasa sakit yang membakar di tengah dada. Mungkin mulai tinggi di perut atau bisa meluas sampai ke leher. Pada beberapa pasien, bagaimanapun, rasa sakitnya mungkin tajam atau seperti tekanan, bukan terbakar. Rasa sakit seperti itu bisa meniru nyeri jantung (angina). Pada pasien lain, rasa sakit bisa meluas ke belakang.

Karena asam lambung lebih sering terjadi setelah makan, mulas lebih sering terjadi setelah makan. Mulas juga lebih sering terjadi bila individu berbaring karena tanpa efek gravitasi, refluks terjadi lebih mudah, dan asam kembali ke perut lebih lambat. Banyak pasien dengan GERD terbangun dari tidur dengan mulas.

Episode mulas cenderung terjadi secara berkala. Ini berarti episode lebih sering atau parah untuk periode beberapa minggu atau bulan, dan kemudian menjadi kurang sering atau parah atau bahkan tidak ada selama beberapa minggu atau bulan. Periodisitas gejala ini memberikan alasan untuk pengobatan intermiten pada pasien GERD yang tidak menderita esofagitis. Meski begitu, mulas adalah masalah seumur hidup, dan hampir selalu kembali.

 

Regurgitasi

Regurgitasi adalah munculnya cairan refluks di mulut. Pada kebanyakan pasien dengan GERD, biasanya hanya sejumlah kecil cairan yang mencapai kerongkongan, dan cairan tetap berada di esofagus bagian bawah. Kadang-kadang pada beberapa pasien dengan GERD, cairan dalam jumlah lebih banyak, terkadang mengandung makanan, direfluks dan mencapai esofagus bagian atas.

Di ujung atas esofagus adalah sfingter esofagus bagian atas (UES). UES adalah cincin otot melingkar yang sangat mirip dengan tindakannya terhadap LES. Artinya, UES mencegah isi esofagus dari pencadangan ke dalam tenggorokan. Bila sedikit cairan dan / atau makanan yang direfleksikan kembali melewati UES dan masuk ke dalam tenggorokan, mungkin ada rasa asam di mulut. Jika jumlah yang lebih besar melanggar UES, pasien mungkin tiba-tiba menemukan mulut mereka penuh dengan cairan atau makanan. Lebih-lebih lagi, regurgitasi sering atau berkepanjangan dapat menyebabkan erosi asam yang disebabkan oleh gigi.

 

Mual

Mual jarang terjadi pada GERD. Pada beberapa pasien, bagaimanapun, mungkin sering atau parah dan dapat menyebabkan muntah. Sebenarnya, pada pasien dengan mual dan / atau muntah yang tidak dapat dijelaskan, GERD adalah salah satu syarat pertama yang harus dipertimbangkan. Tidak jelas mengapa beberapa pasien dengan GERD terutama mengalami sakit maag dan yang lainnya terutama mengalami mual.

 

Pengobatan dan Pencegahan asam lambung

Pada bagian ini pertama-tama kita akan mencantumkan perawatan potensial untuk asam lambung dan heartburn, lalu lanjutkan untuk menjelaskan bagaimana kinerjanya:

  • Proton-pump inhibitor – termasuk omeprazole, rabeprazole, dan esomeprazole
  • H2 blocker – termasuk simetidin, ranitidin, dan famotidine
  • Pengobatan OTC – antasida
  • Obat Alginat – termasuk Gaviscon
  • Pilihan pengobatan utama untuk orang-orang yang berulang kali mengalami asam lambung di GERD adalah inhibitor pompa proton (PPI) atau H2 blocker, keduanya merupakan obat.

 

Proton-pump inhibitor dan H2 blocker menurunkan produksi asam dan dengan demikian mengurangi potensi kerusakan yang disebabkan oleh asam lambung.

Obat ini umumnya aman dan efektif, tapi seperti obat resep apapun, obat ini tidak sesuai untuk semua penderita penyakit refluks dan dapat menyebabkan efek samping.

Misalnya, mereka bisa menyebabkan masalah menyerap nutrisi, yang bisa menyebabkan malnutrisi.

 

Pilihan lain

Meskipun pilihan utama untuk pengelolaan GERD telah dibahas di atas, ada juga yang lain, termasuk:

  • Penekan asam Sucralfate
  • Penghambat asam lemak potassium
  • Pengendalian sfingter kerongkongan esensial yang lebih rendah (TLESR) reducer
  • GABA (B) agonis reseptor
  • Antagonis mGluR5
  • Agen prokinetik
  • Modulator sakit
  • Antidepresan trisiklik
  • Selective serotonin reuptake inhibitor (SSRI)
  • Theophylline – serotonin – norepinephrine reuptake inhibitor
  • Operasi

 

Dalam kasus yang jarang terjadi, penyakit refluks gastroesofagus yang parah dan tidak responsif terhadap perawatan medis mungkin memerlukan intervensi bedah dalam bentuk prosedur yang disebut fundoplikasi.

 

Pencegahan Asam Lambung Melalui Pengendalian Gaya Hidup

Gaya hidup dapat memainkan peran besar dalam pengembangan masalah asam lambung yang terkait, dan perubahan gaya hidup atau perilaku dapat mencegah atau memperbaiki gejala.

American Gastroenterological Association menawarkan daftar hal berikut yang mungkin bisa membantu mengatasi gejala:

  • Hindari makanan, minuman, dan obat-obatan yang Anda temukan terkait dengan rasa mulas di perut
  • Makan lebih sedikit
  • Perbaiki postur tubuh – misalnya, tapak tegak
  • Pakailah pakaian longgar
  • Jangan berbaring selama 2-3 jam setelah makan
  • Menurunkan berat badan jika kelebihan berat badan atau obesitas
  • Hindari tekanan yang meningkat pada perut Anda, seperti dari sabuk ketat atau melakukan latihan duduk
  • Berhenti merokok
  • Kurangi asupan coklat, minuman berkarbonasi, dan jus asam
Tags : asam lambung naikcara mengatasi asam lambungcara mengobati asam lambungciri ciri asam lambunggejala asam lambungobat asam lambungobat asam lambung alamiobat herbal asam lambungobat tradisional asam lambungpenyakit asam lambungpenyebab asam lambung